Wamenkumham Eddy: Pemenuhan dan Pelindungan Kekayaan Intelektual adalah HAM

Jakarta - Wakil Menteri Hukum dan HAM (Wamenkumham) Edward Omar Sharif Hiariej mengatakan dirinya menyadari bahwa pemenuhan dan pelindungan kekayaan intelektual (KI) merupakan bagian dari pemenuhan hak asasi manusia (HAM). Hal itu disampaikannya dalam acara Arahan Wamenkumham di Aula Seno Adji, Kuningan, pada Kamis, 14 Januari 2021.

Mengawali acara tersebut, Direktur Jenderal Kekayaan Intelektual (Dirjen KI) Freddy Harris memberikan pemaparan terkait transformasi DJKI sejak tahun 2017-2020. Freddy mengatakan bahwa DJKI menggunakan tiga pilar utama dalam menjalankan tugasnya yakni dengan menggencarkan pendaftaran dan pencatatan KI, komersialisasi dan penegakan hukum.

“Ketika kita bicara tentang KI, saya tadi menggarisbawahi perkataan Pak Dirjen (Direktur Jenderal Kekayaan Intelektual). KI itu inline dengan hak ekonomi yang mendasar pada HAM sehingga tugas kita adalah melakukan pemenuhan dan pelindungan,” ujar pria yang disapa Eddy itu menanggapi Freddy Harris. 

Selanjutnya, Eddy juga mengapresiasi langkah-langkah DJKI dalam melakukan tugasnya memenuhi hak KI dan melindunginya untuk kesejahteraan masyarakat. Oleh karena itu, dia tidak heran apabila DJKI dapat menemukan kemudahan dalam kesulitan di masa pandemi.

“Ini adalah berkah barokah bahwa dalam kondisi kita pandemi di mana semua mati, tetapi pada kenyataannya DJKI tetap berjaya dengan membuat pendaftaran KI online,” lanjutnya.

Seperti diketahui, DJKI telah berhasil mengumpulkan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp 789,8 miliar. DJKI juga telah menyelesaikan 252 ribu permohonan kekayaan intelektual. 

Eddy juga mendukung pencanangan tahun paten pada 2021 dan hak cipta pada 2022. Hal ini membuktikan bahwa DJKI memiliki target kerja yang jelas dan perencanaan yang baik sehingga keberhasilan organisasi lebih bisa diukur. 

Sebagai informasi, DJKI memang telah mencanangkan tahun KI yang berbeda di setiap tahunnya. Pada 2018, DJKI mencanangkan Indikasi Geografis. Selanjutnya, DJKI mengkampanyekan 2019 sebagai tahun Desain Industri dan tahun 2020 sebagai tahun Kekayaan Intelektual Komunal. 


TAGS

#Dirjen KI

LIPUTAN TERKAIT

Kiat Sukses Mendapatkan Pelindungan Desain Industri

Makassar - Desain industri merupakan salah satu jenis kekayaan intelektual yang perlu dilindungi. Sebab, desain industri memiliki peranan penting untuk memberikan kesan menarik pada suatu produk dagang.

Jumat, 30 September 2022

Provinsi Sulawesi Selatan Miliki Potensi Indikasi Geografis yang Besar

Direktur Merek dan Indikasi Geografis Kurniaman Telaumbanua mengatakan Indonesia merupakan negara penghasil kopi terbesar keempat di dunia setelah Brasil, Vietnam, dan Kolombia. Provinsi Sulawesi merupakan salah satu penghasil kopi terbesar di Indonesia. 

Jumat, 30 September 2022

DJKI Ajak Masyarakat Kota Makassar Sadar Pentingnya Pelindungan Merek

Jakarta - Kota Makassar merupakan lokasi strategis sebagai jalur perdagangan di wilayah Indonesia bagian timur. Pertumbuhan ekonomi melalui perdagangan barang dan jasa pun dinilai cukup tinggi.

Jumat, 30 September 2022

Selengkapnya